Sikap Istriku Berubah Drastis Setelah Aku Menikah Lagi #3

bisnis

Sikap Istriku Berubah Drastis Setelah Aku Menikah Lagi#3

#BAB 3

*

“Kamu yakin dengan keputusan ini, Mas? Yakin lebih memilih memberikan semua aset itu padaku daripada membatalkan pernikahan keduamu itu?” Pertanyaan Zilva kemarin kembali mengusik hatiku.
“Aku sudah mengingatkanmu berulang kali ya, Mas. Jangan sampai suatu hari nanti kamu menyesal atas keputusanmu sendiri.”
Kalimat terakhir yang diucapkan Zilva kemarin benar-benar membuatku tak tenang hingga detik ini. Namun, saya berusaha menepisnya. Yang penting sekarang urusan dengan Zilva sudah kelar dan pernikahanku dengan Lala hari ini pun akan digelar.
Awalnya aku meminta Zilva untuk datang, setidaknya agar orang-orang tahu jika istri pertamaku itu menyetujui pernikahan ini. Kehadirannya juga akan meredam emosi para ibu yang biasanya akan menghujat istri kedua dengan sebutan pelakor.
Solidaritas perempuan di negeri ini cukup kuat jika membahas soal madu dan dimadu. Biasanya mereka akan mendukung penuh istri pertama dan menghujat habis-habisan istri kedua.
Sebagian perempuan tetap tidak menyukai poligami sekalipun itu tidak pernah dilarang dalam agama. Bagi sebagian dari mereka, berbagi suami adalah hal menjijikkan yang harus dihindari.
Slogan yang sering kudengar dari bibir para ibu saat berkumpul di rumah tetangga adalah,” lebih baik hidup sendiri daripada dimadu. Jelek tak apa asalkan jadi yang pertama, daripada hasil cantik merampas dan hanya dijadikan yang kedua.
Semua sudah kupikirkan cukup matang. Tak ingin nasib Lala terancam dan dihujat habis-habisan, aku pun kembali mengirimkan pada Zilva agar dia mau pesan datang. Lima menit pun tak apa asalkan dia menampakkan diri di sini saat akad nanti.
Hanya saja, belasan kali aku mengirimkan pesan, tak ada satu pun balasan.Puluhan kali kutelepon, tak sekalipun dia mau mengangkat. Entah kemana Zilva detik ini.
Akad akan berhenti sebentar lagi, sementara hatiku semakin tak tenang karena memikirkan Zilva.Tak biasanya dia seperti ini. Diam seribu bahasa tanpa mengirimkan kabar secuilpun.
Zilva yang kukenal dua tahun belakangan ini cukup aktif bersosial media. Dia tak mungkin mengabaikan ponselnya begitu saja sebab di sana juga ada grup-grup kajian yang dia ikuti dan aktif setiap hari.
Namun, entah kenapa sejak kemarin melihat status whatsappnya kosong bahkan dia terlihat aktif terkahir kali kemarin siang. Setelahnya hening.Tak ada satu pun pesan yang masuk darinya padahal aku menunggu saat itu sejak semalam.
Zilva sangat berubah sejak aku terang-terangan meminta izin untuk menikah lagi. Pesan dan panggilan tak erjawab yang biasanya selalu memenuhi whatsapp dan layar handphoneku, kini benar-benar kosong. Zilva seolah menghilang ditelan bumi.Entah ke mana dia, aku pun tak tahu.
“Kamu kenapa gusar gitu sih, Ran? Mikirin Zilva?” Mama bertanya sedikit ketus saat melihatku gusar dan kebingungan sedari tadi. Berulang kali menelepon, berulang kali pula dijawab oleh operator.Zilva belum juga mengaktifkan handphonenya.
“Zilva nggak ada, Ma. Dia nggak ngasih kabar sejak kemarin,” balasku cemas sembari terus mencoba menelponnya meski tetap saja tak bisa. Tak menyerah, saya pun menghubungi Arumi, tapi jawabannya tetap sama. Nomor Arumi pun tak aktif.
Ya Allah…kemana Zilva saat ini. Aku benar-benar takut dia kenapa-kenapa. Aku nggak mau kehilangan dia karena aku sangat mencintai. Zilva adalah cinta pertamaku. Dia juga istri terbaik dan terhebat bahkan dikeluarkan sempurna.
Hanya saja, aku terpaksa menikah dengan Lala demi mendapatkan keturunan yang aku dan mama idamkan selama ini. Keturunan yang belum bisa dipenuhi Zilva selama dua tahun tinggal di atap yang sama.
“Sebentar lagi penghulu datang, Amran. Bukannya fokus pernikahanmu dengan Lala, justru terus memikirkan perempuan itu. Jangan sampai kamu ucap salah saat akad. Bisa-bisa Lala ngambek dan mama malu dengan besan,” ucap Mama ketus sambil melotot ke arahku.
Mungkin mama benar, saya harus fokus dengan pernikahan ini. Lagipula, Zilva juga sudah setuju. Namun, aku benar-benar tak bisa tenang jika perempuan yang sangat kucintai itu tak jua memberi kabar.
Handphoneku terasa begitu sepi dua hari belakangan ini tanpa pesan dan panggilan darinya. Aku sangat merindukan sosoknya. Dia yang biasanya selalu aktif dan perhatian bahkan cenderung protektif, entah kenapa kini menghilang begitu saja. Sikap yang bertolak belakang dibandingkan sebelumnya ini cukup menjadi pertanda seberapa jauhnya batin Zilva.
Mungkin saat ini dia tengah merintih kesakitan bahkan tidak enak makan dan tidur setiap kali mengingat suaminya akan menikah lagi. Suami yang dia pikir akan setia hingga menua bersama, nyatanya telah mendua dan membuatnya kecewa dan nelangsa.
“Berhentilah memikirkan perempuan itu, Amran. Percuma ragamu di sini kalau batinku kemana-mana. Kasihan Lala kalau kamu tak juga bisa melepaskan perempuan itu. Bukannya kamu kemarin bilang kalau dia sudah mengizinkanmu menikah dengan Lala?” cecar mama lagi. Aku pun hanya mengiyakan saja.
“Kalau dia sudah izinkan, kenapa kamu malah kebingungan? Sudahlah, Amran. Jatahmu bersama Lala itu seminggu. Jadi, gunakan waktu itu sebaik mungkin. Kalau perlu, fokuskan untuk membuatnya segera berbadan dua. Berhenti memikirkan istri pertamamu itu. Saat ini, jatah waktumu bersama Lala, bukan bersama dia!” Mama menajamkan tatapannya menatap. Namun, aku hanya menunduk, tak menjawab sepatah katapun.
“Lihat, penghulu sudah datang. Hafalkan kembali kalimat qabul itu. Jangan sampai lupa, apalagi salah sebut nama. Jangan malu-maluin keluarga, mama nggak suka! Jangan mikirin perempuan itu terus, sepertinya dia sengaja menghilang supaya kamu nggak fokus dengan pernikahan ini. Berhenti terlalu menyayangi, Amran. Dia bukanlah perempuan terbaik, sebab perempuan yang baik tentu bisa memberimu keturunan!” sentak Mama lagi lalu memintaku untuk segera bertemu dengan penghulu.
Kata-kata mama memang terdengar begitu menyakitkan. Apa mama lupa jika istri kesayangan Baginda Rasulullah juga tak memiliki keturunan hingga akhir hayatnya? Kenapa sampai hati mama menyebut perempuan yang tak memiliki keturunan bukanlah perempuan yang baik.
Kupejamkan mata sewaktu-waktu lalu melangkah perlahan ke meja dan kursi yang sudah disiapkan untuk akad. Di sana calon papa mertua sudah duduk di samping penghulu yang baru saja datang. Setelah bersalam, aku pun duduk di depan Om Galih yang sebentar lagi akan menjadi mertuaku. Ada meja kecil sebagai pemisah antara aku dan dia.
Zilva … dimana kamu sekarang? Sesakit apa kamu dengan keputusanku untuk menikah lagi? Hingga kamu sengaja menghilang begitu saja dan tak pernah bisa kuhubungi? Apakah saat ini kamu masih berusaha menenangkan diri atau kamu memang sengaja membuatku sebimbang dan sekhawatir ini?
Zilva … apakah sebaiknya saya tidak perlu melanjutkan pernikahan ini? Saya benar-benar tidak tahu apa yang harus saya lakukan. Saat ini hati hatiku kembali. Ingin rasanya pergi mencari Zilva, tapi di sisi lain aku kembali mengingat permintaan mama.

*** 

BERSAMBUNG . . .

Total
0
Shares
Leave a Reply
Previous Post

Inilah 7 Cara Penting Membuka Usaha Rental PS Untuk Pemula

Next Post

Dinikahi Bos Jutek (21+) TAMAT #1

Related Posts

Bayi Bos #2

   Ka Umay #BAB 2 Apartemen “Kok keluargamu nggak dateng?” tanya salah satu kerabat Roan.  Aku kembali mengalihkan…
bisnis
Read More