Kisah Canva, perusahaan yang merevolusi industri desain grafis

bisnis
Kisah Canva, perusahaan yang merevolusi industri desain grafis
BISNIS.CAM – Pada tahun 2007, Seorang guru muda menyadari bahwa alat desain yang tersedia di pasaran sangat sulit untuk digunakan, dan dia berpikir bahwa harus ada solusi yang lebih sederhana sehingga siapa pun dapat mendesain tanpa pengetahuan teknis. 
Dengan pemikiran ini, dia mulai mencari investor untuk mendukungnya, tetapi mereka semua menolaknya. Setelah beberapa tahun bertahan, akhirnya dia mendapatkan modal yang dia butuhkan untuk mengembangkan proyek tersebut. 
Saat ini, perusahaan Anda memiliki lebih dari 100 juta pengguna, bernilai lebih dari $40 miliar dolar, menagih lebih dari $1 miliar dolar per tahun, dan menghasilkan lapangan kerja untuk lebih dari 3.000 orang. Bagaimana Anda melakukannya?

Kasus Canva: Bagaimana Canva menjadi salah satu startup paling berharga di dunia?

Protagonis dari cerita ini adalah Melanie Perkins, yang lahir pada 13 Mei 1987 di Perth, Australia, dari sebuah keluarga kelas menengah. Melanie adalah putri seorang guru Australia dan seorang insinyur Malaysia keturunan Filipina dan Sri Lanka.
Sejak usia dini, ia menunjukkan semangat kewirausahaan yang hebat. Di usianya yang baru 14 tahun, ia memulai bisnis pertamanya, yaitu menjual syal buatan tangan. Dia telah menegaskan dalam berbagai wawancara bahwa pengalaman pertama menandai dia dalam pengembangan dorongan kewirausahaan yang akan terus dia miliki selama tahun-tahun berikutnya, karena dia tidak pernah melupakan kebebasan dan emosi yang dihasilkan dari membangun bisnisnya sendiri untuknya.
Dia juga menonjol sebagai gadis yang sangat disiplin. Dia bercita-cita untuk menjadi skater figur profesional, jadi dia bangun jam 4:30 pagi untuk menghadiri sesi latihan harian.
Pada tahun 2004, setelah lulus studi dasarnya di Sacred Heart College, dia mendaftar di University of Western Australia. Di sana ia berspesialisasi dalam komunikasi, psikologi, dan perdagangan.
Untuk semua ini, sambil memenuhi komitmen universitasnya, dia memanfaatkan waktu luangnya untuk mengajar kelas desain grafis, sehingga menghasilkan uang untuk menutupi pengeluarannya.
Di tengah-tengah kelasnya, dia menyadari bahwa program seperti Photoshop atau Illustrator tampak terlalu rumit. Banyaknya langkah-langkah untuk tugas-tugas sederhana dan jumlah waktu yang dibutuhkan murid-muridnya untuk mempelajari cara menggunakan semua tombol membuatnya berpikir bahwa ada sesuatu yang salah, bahwa harus ada cara yang lebih mudah untuk membuat brosur, katalog, dan materi iklan.

“Bagi orang-orang yang harus menghabiskan satu semester belajar di mana tombol-tombol itu ada dalam program desain itu konyol.” ujar Melanie dalam sebuah wawancara di CNBC.

Mengubah masalah menjadi peluang

Dengan pemikiran ini, pada tahun 2007, pada usia 19 tahun, dia bekerja sama dengan pacarnya Cliff Obrecht untuk meminta pinjaman di antara mereka berdua sebesar $3.500 dan memulai sebuah perusahaan yang mereka beri nama Fusion Books
Awalnya, Melanie ingin berinvestasi dalam pengembangan perangkat lunak yang akan memfasilitasi seluruh proses desain, tetapi dia menyimpulkan bahwa itu tidak logis karena akan sangat mahal, akan memakan waktu lama dan akan bersaing dengan yang sangat kuat. perusahaan; 
Jadi, melihat ibunya yang seorang guru sekolah, mengalami kesulitan dalam persiapan buku tahunan, dia mengidentifikasi bahwa ini adalah ceruk yang bagus untuk menguji bisnisnya.
Idenya adalah untuk memungkinkan sekolah dengan mudah membuat buku tahunan dari platform online yang bekerja sangat sederhana dengan template dan sistem seret dan lepas, lalu cetak hasilnya untuk dikirim pulang. 
Karena dia tidak memiliki pengalaman dengan pengembangan perangkat lunak, dia menggunakan uang yang mereka pinjam untuk menyewa pengembang untuk merancang dan membangun platform tersebut. Karena semua uang digunakan untuk mengembangkan perangkat lunak, mereka harus mulai beroperasi dari ruang tamu ibu Melanie.
Dalam sebuah wawancara untuk Australian Daily Mail, pengusaha tersebut mengakui bahwa kurangnya pengalamannya adalah berkah, karena hal itu membuatnya mengambil risiko dengan tidak lebih dari pinjaman kecil itu dan ruang yang diberikan ibunya kepada mereka:

“Jika saya tahu apa yang menanti saya saat memulai bisnis, saya akan terintimidasi.” Itu adalah kata-katanya.
Di musim ramai, ibu Melanie membantu dengan memberi makan tinta ke printer di malam hari. Sementara itu, Obrecht menangani telepon dengan cold calling plan, yaitu strategi penjualan untuk menarik calon pelanggan tanpa mereka mengharapkan interaksi pada saat itu juga. 
Itu bukan strategi yang paling efektif, tetapi membantu mereka mencapai penjualan pertama mereka. Kemudian mereka memberikan contoh buku tahunan gratis untuk sekolah, dan penjualan meningkat drastis. 
Ketika pelanggan meminta untuk berbicara dengan seorang manajer, Obrecht hanya berbicara dengan nada suara serak, jadi tidak ada yang akan memunggungi dia karena terdengar terlalu muda.
Dengan Fusion Books mereka belajar menjual, mendirikan perusahaan dari awal dan menghadapi banyak masalah. Pelajaran berharga yang akan sangat penting untuk tahap selanjutnya dalam karir mereka sebagai pengusaha teknologi.
Bisnisnya tumbuh begitu cepat sehingga Melanie harus berhenti kuliah untuk mendedikasikan dirinya sepenuhnya untuk menjalankannya. Mereka datang menawarkan jasa ke sekitar 400 sekolah, bahkan memiliki klien dan distributor di negara-negara Eropa. Itu awal yang bagus, tapi Melanie menginginkan lebih. 
Dia sangat yakin bahwa proyeknya dapat memiliki aplikasi yang lebih dalam daripada sekadar membuat buku tahunan sekolah, jadi dia menantang dirinya sendiri untuk menggunakan teknologi di balik Fusion Books untuk membangun sesuatu yang lebih besar. Tujuannya adalah mengubah program desain yang kompleks menjadi platform online seperti Facebook., sesuatu yang mudah digunakan.
Namun, untuk mencapai hal ini dia memerlukan akses ke dana modal ventura, sesuatu yang hampir tidak mungkin ditemukan di Perth, kota yang dibangun di atas pertambangan dan petrokimia.
Wanita muda itu menegaskan bahwa dia berbicara dengan lebih dari 100 investor lokal, tetapi mereka semua menolaknya. Jauh dari menyerah dalam menghadapi kesulitan, dia melanjutkan proyek sambil menunggu dengan penuh perhatian untuk kesempatan besarnya.

Mencari investor untuk memperluas proyek Anda

Pada tahun 2011, dia mengetahui bahwa mantan pemodal ventura Silicon Valley bernama Bill Tai telah diundang ke Perth untuk menjadi juri kompetisi startup.
Melanie menyelidiki dan menemukan bahwa Tai memiliki investasi di perusahaan seperti TweetDeck dan Zoom, dan bahwa dia adalah ahli selancar layang, jadi selama dia tinggal dia akan mengambil kesempatan untuk menantang gelombang laut Australia yang mengesankan. Berdasarkan informasi ini, dia dan Obrecht bersiap untuk menyergap Tai dan mempresentasikan proyeknya kepadanya.
Upaya pertama adalah pada jamuan makan malam yang diselenggarakan Tai bersama dengan investor lain yang juga menyukai kitesurfing. Pasangan ini berdiri di depan para hadirin dan memberikan promosi yang tidak biasa untuk sesuatu yang disebut “Koki Kanvas“: pizza metaforis, dengan elemen desain seperti topping dan jenis dokumen (brosur, kartu nama, menu restoran) sebagai adonan. “Itu bukan analogi yang paling elegan,” kata Rick Baker, seorang investor yang mendengar pidato malam itu.
Para pengusaha pergi tanpa modal, tetapi dengan semangat baru untuk olahraga air yang ekstrim. Sejak saat itu, mereka tidak melewatkan pertemuan berikutnya yang diselenggarakan oleh Tai, di mana para eksekutif teknologi terkemuka yang ingin berinvestasi di perusahaan rintisan berpartisipasi. Beberapa dari pertemuan ini terjadi di Silicon Valley
Dalam salah satu pertemuan, seorang teman Peter Thiel menyarankan agar mereka menunjuk seorang pemimpin tunggal untuk proyek tersebut, jadi Melanie memutuskan sendiri untuk mengambil peran tersebut.
Terlepas dari semua upaya mereka, pencarian modal tidak berhasil. Investor Silicon Valley tidak tertarik untuk berinvestasi di perusahaan yang didirikan di wilayah seperti Perth, menganggapnya sebagai “zona mati untuk mengembangkan startup”. 
Lusinan perusahaan modal ventura dan investor dengan tegas menolak proyek tersebut, dengan alasan bahwa mereka tidak melihat banyak gunanya dan bahwa mereka merasa tidak nyaman berinvestasi di tempat yang begitu jauh dari pusat perkembangan teknologi besar di dunia.
Penolakan ini bukanlah alasan bagi pasangan itu untuk berhenti. Mereka terus bertahan dengan strategi jaringan mereka untuk mencoba menarik perhatian calon investor. Sedikit demi sedikit mereka mendapat kepercayaan dari Tai, yang menasihati Melanie untuk belajar selancar layang karena pemodal ventura yang dapat memasukkan uang ke dalam proyeknya mempraktikkan olahraga itu. 
Dia mendengarkannya, mulai berlatih dan berlayar bersama mereka, tetapi strateginya bukannya tanpa bahaya. Pada suatu kesempatan, dengan layar 30 kaki yang mengambang kempis dan tidak berguna di sampingnya di arus kuat Karibia timur, pengusaha menunggu berjam-jam untuk diselamatkan.
Mengarungi air dengan kaki kirinya yang terluka akibat hantaman sebelumnya ke terumbu karang, dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa hobi barunya yang berbahaya tidak sia-sia. Dia bersedia mengambil risiko yang diperlukan untuk melaksanakan proyek ambisiusnya.

“Itu seperti: Risiko: kerusakan serius; Hadiah: memulai perusahaan. Jika Anda menginjakkan kaki sedikit di pintu, Anda harus memasukkannya sepenuhnya. –Kata pengusaha dalam sebuah wawancara untuk Forbes.

Setelah beberapa saat, mereka memutuskan untuk mengubah fokus percakapan mereka dengan investor: alih-alih menanyakan secara eksplisit apakah mereka ingin berinvestasi dalam proyek mereka, mereka hanya akan meminta nasihat mereka. 
Dengan cara ini, mereka akan terhindar dari penolakan di setiap pertemuan dan membuka jalan bagi investor untuk mempercayai mereka dan menunjukkan minat yang lebih besar.

Merevolusi industri desain grafis

Untungnya, semua pengorbanan dan usaha membuahkan hasil. Setelah beberapa tahun berjejaring dan kitesurfing, mereka bertemu Lars Rasmussen, salah satu pendiri Google Maps, yang menjadi penasihat utama mereka. Dia menyatakan minatnya pada ide tersebut, tetapi mengatakan kepada para pendiri untuk menunda semuanya sampai mereka menemukan tim teknis yang tepat untuk proyek semacam itu.

Tak lama kemudian, Rasmussen memperkenalkan mereka kepada Cameron Adams, mantan karyawan Google dengan pengalaman teknis yang relevan untuk bergabung dengan tim.
Sekarang setelah mereka memiliki pimpinan teknis dan tim yang lebih kuat, mereka mendapatkan kredibilitas dan berhasil mengumpulkan $3 juta untuk membangun platform yang akan merevolusi industri desain grafis; bahkan Bill Tai bergabung sebagai salah satu investor awal dalam proyek tersebut. Beginilah perusahaan Canva Inc lahir pada tahun 2013.

“Itu adalah periode waktu yang sangat lama dan kami menerima ratusan penolakan sepanjang prosesnya, tetapi menurut saya proses itu sangat membantu kami, karena itu berarti kami harus menyempurnakan proposal kami dan menentukan strategi kami dengan baik sebelum kami mulai. Jadi ketika kami mendapatkan investasi, kami dapat beroperasi dengan cepat dan efektif.” –Akun Melanie.

Mereka menghabiskan beberapa bulan untuk mengembangkan platform baru dan mengujinya dengan pengguna potensial. Mereka tidak ingin meninggalkan rincian untuk kesempatan. Mereka ingin pengalaman pengguna benar-benar menyenangkan dan bermanfaat, yang dapat dirancang siapa saja tanpa perlu pengetahuan teknis.
Ketika versi komersial pertama platform sudah siap, strategi peluncuran dilakukan melalui beberapa ulasan di blog teknologi, tetapi jangkauan yang mereka capai sangat rendah. Insinyur perusahaan yang begadang di Sydney untuk menangani pendaftaran pengguna yang diharapkan, pergi tidur dengan kecewa.
Meskipun pada hari peluncuran mereka tidak mendapatkan hasil yang diharapkan, kenyataannya Canva datang pada waktu yang tepat. Munculnya Facebook, Instagram, dan Twitter mengubah cara bisnis berinteraksi dengan pelanggan. 
Dari sekolah hingga kantor polisi, arena seluncur es, dan penulis yang menerbitkan sendiri, tiba-tiba semua orang sangat memedulikan kehadiran online mereka, dan Canva adalah cara yang sederhana, murah, dan efektif untuk tampil menarik.
Catatan mulai berdatangan sedikit demi sedikit. Pada akhir bulan pertama, mereka melampaui 50 ribu pengguna. Pada tahun 2014, mereka telah memiliki lebih dari 600.000 pengguna yang telah membuat 3,5 juta desain melalui platform tersebut. 
Berkat angka-angka ini, mereka mengumpulkan $3 juta lagi dalam modal ventura, kali ini dari Dana Pendiri Thiel dan Shasta Ventures perusahaan. Pada tahun yang sama, pakar Guy Kawasaki bergabung dengan tim Canva sebagai investor dan penginjil, yang diakui telah bekerja bersama Steve Jobs dalam kebangkitan Apple di akhir tahun 90 -an.
Dengan modal yang terkumpul, mereka memulai proses perluasan Canva di seluruh dunia. Obrecht ditugaskan membuka kantor pertama perusahaan di luar Sydney di Manila, Filipina. Kemudian, dia mempekerjakan mantan kepala unit LinkedIn China untuk membangun kantor di China daratan
Negara Asia ini dengan cepat menjadi salah satu pasar terpenting bagi Canva, yang tidak biasa mengingat betapa sulitnya perusahaan asing bersaing di sana. Melihat keberhasilan ini, Canva itu mengembangkan versi bahasa Cina dari platformnya yang dibangun dari bawah ke atas, dengan fitur-fitur seperti integrasi mendalam dengan aplikasi perpesanan lokal dan kode QR yang mudah dibuat, yang populer di negara ini. 
McDonald’s China adalah klien perusahaan tersebut, demikian pula pialang real estat nasional yang menawarkan alat tersebut kepada 1.000 agennya sehingga mereka dapat membuat karya seni yang menarik tanpa kesulitan.
Sebagai model bisnis, perusahaan menetapkan bahwa ia akan bekerja di bawah model freemium, yaitu, di satu sisi, ia akan menawarkan versi platform gratis sehingga setiap pengguna dapat menggunakannya, namun versi ini akan memiliki beberapa batasan. dalam hal sumber daya yang tersedia. ; dan di sisi lain, itu akan menawarkan versi pro berbayar dengan akses ke konten Premium dan fitur tambahan. 
Terlepas dari perbedaan ini, versi gratisnya sendiri sangat menarik. Di dalamnya, pengguna memiliki ratusan ribu templat untuk membuat berbagai jenis konten untuk jejaring sosial dan materi iklan, jutaan foto dan elemen grafik yang dapat mereka gunakan untuk desain mereka, alat kerja kolaboratif, penyimpanan 5 GB di Cloud,

Pertumbuhan dan perluasan Canva di seluruh dunia

Selama beberapa tahun berikutnya, Canva berfokus pada pengembangan alat baru untuk mempermudah proses desain bagi individu dan bisnis.
Seiring pertumbuhan pengguna Canva dan peningkatan teknologinya secara signifikan, para pesaingnya mulai khawatir dan cepat bereaksi. Pada tahun 2016, Adobe, pemimpin dunia dalam industri perangkat lunak desain, mengumumkan peluncuran Adobe Spark, yang nantinya akan menjadi Adobe Express, platform online yang menawarkan template dan sumber daya grafis gratis untuk mendesain berbagai jenis konten dan materi iklan. 
Platform ini, sangat mirip dengan Canva dalam hal fungsionalitas dan model bisnis, merupakan taruhan yang jelas dari Adobe untuk bersaing dengan perusahaan Australia.
Pada tahun 2017, Canva Inc. menjadi menguntungkan untuk pertama kalinya, membukukan laba bersih sebesar $1,8 juta pada akhir paruh kedua tahun tersebut. Fakta yang bagus jika kita memperhitungkan banyaknya startup yang gagal karena mereka tidak pernah menguntungkan dan hanya hidup dari uang yang disuntikkan oleh investor.
Pada awal tahun 2018, firma Sequoia Capital, Blackbird Ventures, dan Felicis Ventures, berinvestasi di Canva sebesar $40 juta dolar, meningkatkan nilai perusahaan menjadi $1.000 juta dolar. Melanie Perkins menjadi pendiri dan eksekutif wanita termuda yang perusahaannya mencapai valuasi sebesar ini.
Pada tahun 2019, Canva melakukan dua putaran investasi lagi, satu untuk $70 juta dan satu lagi untuk $85 juta, sehingga nilainya menjadi $3,2 miliar
Dengan sumber daya ini, perusahaan mengembangkan alat untuk mengedit video dan membuat presentasi online; dan meluncurkan dua produk baru: Canva for Enterprise, versi platform yang dirancang khusus untuk pelanggan perusahaan; dan Canva for Education, versi untuk sekolah dan lembaga pendidikan lainnya yang dibuat dengan tujuan memfasilitasi kolaborasi antara siswa dan guru. 
Selain itu, mengakuisisi platform Pixabay dan Pexels, dua situs fotografi stok gratis, dengan tujuan memperluas materi grafis yang ditawarkan kepada penggunanya.
Pada tahun 2021, platform ini telah melampaui angka mengesankan 60 juta pengguna aktif bulanan di 190 negara, memiliki perusahaan terkenal di antara kliennya seperti Zoom, PayPal, Salesforce dan American Airlines, di antara banyak lainnya. Tahun itu, putaran investasi baru dilakukan sebesar $200 juta, menilai perusahaan sebesar $40 miliar, angka yang menjadikannya sebagai salah satu perusahaan perangkat lunak dengan pertumbuhan tercepat hingga saat ini.

“Komunikasi visual telah menjadi kebutuhan universal untuk semua ukuran tim di hampir setiap industri. Sungguh menakjubkan melihat pertumbuhan berkelanjutan Canva di seluruh dunia selama setahun terakhir. Lebih dari 60 juta orang kini menggunakan Canva untuk segala hal mulai dari meluncurkan startup hingga meningkatkan kesadaran akan organisasi nirlaba, mendukung pembelajaran jarak jauh, berkolaborasi dalam tim terdistribusi, dan mengelola merek perusahaan dalam skala global. Kami sangat bersemangat untuk lebih mempercepat misi kami untuk benar-benar memberdayakan dunia untuk mendesain.” –Melanie menjelaskan saat mengumumkan putaran baru investasi di perusahaan.

Dan, untuk menutup tahun 2021 dengan catatan tinggi, perusahaan mengumumkan pencapaian penting lainnya: untuk pertama kalinya, mereka melampaui $1 miliar dalam penjualan tahunan, memperoleh pendapatan terutama dari versi berbayar Canva, tetapi dilengkapi dengan layanan seperti materi cetak. dan penjualan konten premium untuk pengguna gratis.

Peristiwa dan tantangan terkini untuk Canva

Saat ini, Canva memiliki lebih dari 100 juta pengguna, menciptakan lapangan kerja untuk lebih dari 3.000 orang, menagih lebih dari $1.000 juta dolar per tahun dan diposisikan sebagai startup paling bernilai kelima di planet ini, di bawah peringkat Bytedance, SpaceX, Stripe, dan Klarna. Platformnya menawarkan lebih dari 600 ribu template dan lebih dari 100 juta sumber daya grafis untuk membuat semua jenis desain. 
Tahun demi tahun, perusahaan telah mengembangkan alat dan fungsionalitas baru yang ditujukan untuk mencapai tujuan besar dari demokratisasi desain di seluruh dunia: mulai dari kartu nama, selebaran, dan gambar untuk jejaring sosial, hingga katalog, resume, klip video, dan logo, semuanya dapat dilakukan dengan mudah, cepat, dan dengan hasil yang profesional berkat Canva
Dan segera, ia berencana merilis alat untuk membuat situs web sederhana yang dapat menggantikan resume PDF atau kartu undangan acara. Meskipun platform tersebut dicintai oleh penggunanya, ada juga pencela yang mengkritiknya dengan menyatakan bahwa itu bukanlah perangkat lunak desain yang sebenarnya. 
Bagaimanapun, kebenarannya adalah Canva Ini telah menyebabkan revolusi sejati, memungkinkan siapa saja, tanpa perlu pengetahuan teknis, untuk membuat desain yang menarik untuk penggunaan pribadi dan profesional.
Melanie, pada bagiannya, berusia 35 tahun, memiliki kekayaan $ 3,6 miliar, termasuk dalam daftar 1.000 orang terkaya di dunia menurut Forbes dan diakui sebagai salah satu wanita bisnis paling berpengaruh di zaman kita. Sebagai CEO Canva, dia memperkenalkan protokol untuk menghilangkan bias gender selama proses rekrutmen perusahaan dan mencapai hasil yang terlihat: di Canva 41% karyawan adalah wanita, dibandingkan dengan 28% rata-rata di seluruh sektor teknologi. Selain itu, wirausahawan menonjol sebagai orang dengan komitmen sosial yang besar. Daripada membelanjakan uangnya untuk keanehan, dia berjanji dengan suaminya yang sekarang, Obrecht, untuk menyumbangkan sebagian besar kekayaannya untuk amal melalui Canva Foundation.

“Kami ingin menjadikan Canva sebagai salah satu perusahaan paling bernilai di dunia sekaligus melakukan kebaikan sebanyak yang kami bisa. Kami memiliki keyakinan yang sangat optimis bahwa ada cukup uang, niat baik, dan niat baik untuk menyelesaikan sebagian besar masalah dunia. Kami percaya bahwa ini bukan hanya peluang besar, tetapi juga tanggung jawab penting, dan kami ingin mendedikasikan hidup kami untuk mengusahakannya.” – Menegaskan pasangan.

Demikianlah kami menyimpulkan kisah menarik Melanie Perkins, seorang pengusaha muda yang mengidentifikasi masalah tertentu.
Memutuskan untuk menghadapinya dengan kecerdikan dan tekad, sepenuhnya yakin bahwa dengan menyelesaikannya, dia akan memberikan kontribusi yang signifikan untuk membantu banyak orang lain di seluruh dunia. yang juga harus mampu menciptakan desain profesional dengan cara yang cepat, ekonomis dan sederhana.
Justru tujuan inilah yang membuatnya tetap bertahan meskipun semua penolakan yang diterima di awal, sehingga menjadi referensi dan inspirasi bagi semua pengusaha yang hari ini berjuang untuk melaksanakan proyek-proyek mereka. Dengan kata-katanya sendiri:

“Hal terpenting yang dapat Anda lakukan adalah menyelesaikan masalah nyata. Jika Anda menyelesaikan sesuatu yang sangat memengaruhi banyak orang, Anda akan dapat menyelesaikan yang lainnya.”

Total
0
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Post

Logistik, peluang untuk berwirausaha

Next Post

Keuntungan Energi Hijau untuk Perusahaan Anda

Related Posts