Kerap Diabaikan, 4 Hal yang Ini Ternyata Bisa Buat Kulit Lebih Cepat Berkeriput

bisnis
Kerap Diabaikan 4 Hal Yang Ini Ternyata Bisa Buat Kulit Lebih Cepat Berkeriput E1d8b95.jpg

Liputan6.com, Jakarta – Setiap orang ingin selalu memiliki kulit awet muda. Tak heran jika banyak orang yang melakukan perawatan rutin. Kerutan di wajah merupakan hal yang selalu ditakuti, namun tidak bisa dihindari. Ya, banyak orang yang takut terhadap kerutan, itulah sebabnya ada begitu banyak produk di seluruh dunia yang mengklaim dapat melawan kerutan.

Dari losion dan ramuan wajah hingga krim pengencang dan Botox, orang menghabiskan banyak uang hanya untuk menghilangkan kerutan. Tapi bagaimana jika Anda bisa mencegah keriput hanya dengan mengubah beberapa kebiasaan sederhana sehari-hari dan beberapa kecanduan?

Percaya atau tidak, menurut sains, ada posisi tidur tertentu yang membuat Anda lebih cepat mengerut. Jadi jika Anda ingin menghindarinya, mungkin Anda harus cukup disiplin untuk menghentikan kebiasaan-kebiasaan ini, yang akan membantu Anda memperlambat proses kerutan dan menghindari beberapa di antaranya sama sekali. Nah, berikut 4 hal yang sebaiknya Anda hentikan sekarang juga untuk mencegah kerutan, lapor Pinkvilla. 1. Tidur miring

Tidur miring sangat nyaman. Namun ternyata hal ini bisa menyebabkan munculnya kerutan besar di tubuh. Saat Anda tidur miring, kulit Anda akan membentuk lipatan-lipatan kecil yang pada akhirnya dapat menyebabkan kerutan dini.

Menurut survei yang dilakukan oleh UK Sleep Assessment and Advisory Service, 41 persen dari 1.000 peserta mengatakan mereka tidur miring. Banyak ahli menemukan bahwa tidur miring dapat menyebabkan lebih banyak kerutan, terutama yang dikenal sebagai “garis tidur”.

Dermatolog Kachiu Lee mengatakan: “Garis-garis ini sering muncul sejajar di sepanjang pelipis, di sekitar mata, di pipi samping, dan di sekitar mulut. Orang yang tidur miring selama bertahun-tahun cenderung memiliki garis tidur lebih banyak. Oleh karena itu, tidur telentang adalah cara terbaik untuk menjaga kulit tetap halus, bebas kerut, dan mencegah kerusakan lebih lanjut di malam hari.

Pernahkah Anda berpikir bahwa menelusuri Instagram setiap sepuluh menit justru membuat Anda menua lebih cepat? Yah, sepertinya. Menatap layar terlalu lama menyebabkan ketegangan mata, yang akan menyebabkan Anda menyipitkan mata dan akhirnya menimbulkan kerutan yang cukup dalam di sekitar mata Anda.

Menurut pakar perawatan kulit Elizabeth Rimmer, melihat ponsel menciptakan sedikit tarikan gravitasi, menyebabkan kulit Anda kendur lebih cepat dari biasanya. Larutan? Mungkin kita akan berhenti melihat jejaring sosial untuk sementara waktu. Ya, ini mungkin membantu Anda.

Peneliti juga menemukan bahwa cahaya biru yang dipancarkan ponsel atau dikenal dengan sinar HEV juga dapat menyebabkan kerutan dan penuaan dini.

Jika dipikir-pikir, itu sangat masuk akal. Misalnya saja perokok berat yang memiliki banyak kerutan di sekitar mulutnya seiring bertambahnya usia. Gerakan mengerut pada minum melalui sedotan sangat mirip dengan gerakan merokok, sehingga mereka yang minum melalui sedotan akan mengalami gerakan mengerut yang sangat mirip.

Dermatolog Rebecca Bakst mengatakan: “Ya, minum melalui sedotan terus-menerus menyebabkan orang mengerutkan bibir dan menimbulkan kerutan karena gerakan otot yang berulang. Seperti halnya mengerutkan kening menyebabkan kerutan di bagian atas wajah.”

Dan dokter kulit Heather Woolery-Llyod setuju, menambahkan: “Secara umum, minum melalui sedotan tidak menyebabkan kerutan. Namun, gerakan berulang apa pun dapat meningkatkan risiko kerutan.” Namun, ia mengklarifikasi bahwa minum melalui sedotan tidak boleh disamakan dengan merokok.

“Misalnya, merokok bisa menyebabkan kerutan karena dua alasan. Yang pertama adalah kerusakan akibat radikal bebas akibat merokok, dan yang kedua adalah gerakan mengerucutkan bibir secara berulang-ulang saat menarik napas. Perokok berat mungkin melakukan ini selama lima menit, 20 kali atau lebih dalam sehari. Jika kita menerapkan contoh ini dengan menggunakan sedotan, itu berarti minum setidaknya 20 gelas sehari melalui sedotan, hal yang tidak dapat dilakukan oleh kebanyakan orang. Selain itu, penggunaan sedotan tidak menyebabkan kerusakan akibat radikal bebas pada tubuh. Sekalipun seseorang mengerucutkan bibir untuk menggunakan pipa selama 100 menit sehari (seperti yang dilakukan perokok saat merokok), dampaknya tidak akan sama dengan yang dialami perokok.”

Bakst setuju dan mengatakan, “[Saya] tidak berpikir seminggu sekali atau kurang akan menjadi masalah, tapi bagi orang yang rentan terhadap kerutan di bibir dan mulut, saya sarankan untuk menghindari sedotan sama sekali.”

Apakah Anda suka berenang di air hangat? Jika kerutan sangat mengganggu Anda dan Anda tidak dapat membayangkan menyuntik diri Anda dengan Botox di kemudian hari, lebih baik mulai berupaya mengubah kebiasaan buruk ini. Namun, jika Anda ingin menjalani hidup, tidur nyenyak, dan sesekali menikmati indahnya mandi uap, mungkin inilah saatnya untuk mengatasi kerutan-kerutan kecil tersebut.

Total
0
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Post
41d8cd9.jpg
Next Post
Semangati Alam Tanding Bulutangkis Siti Atikoh Tak Henti Loncat Dan Tepuk Tangan 420ceb9.jpg

Semangati Alam Tanding Bulutangkis, Siti Atikoh Tak Henti Loncat dan Tepuk Tangan

Related Posts