Alien Tak akan Menyerang Bumi dalam Waktu Dekat

bisnis
Alien Tak Akan Menyerang Bumi Dalam Waktu Dekat 762c911.jpg

bisnis.cam Tekno –  Selama bertahun-tahun kita sering mengetahui keberadaan alien atau makhluk luar angkasa melalui buku dan film.

Hingga timbul pertanyaan: Apakah kita benar-benar sendirian di alam semesta atau memang ada makhluk lain di luar sana? Namun dari sudut pandang ilmiah, pertanyaan ini sebaiknya diganti dengan “Apa bukti ilmiah terbaik yang kami temukan tentang keberadaan kehidupan atau alam semesta?” Makhluk aneh?”

Kenyataan yang menyedihkan adalah tidak ada.

Adakah (atau tidak ada) bukti ilmiah mengenai kehadiran alien dalam video UFO yang telah dideklasifikasi, seperti video sapi yang dimutilasi yang luka-lukanya diyakini akibat aktivitas tersebut? yang disebabkan oleh makhluk luar angkasa atau benda yang diduga asing. Bukti seperti itu juga tidak ada dalam penelitian akademis formal.

Jawaban serupa juga diberikan oleh para ahli. Profesor Sarah Seager, ahli astrofisika dan ilmuwan planet di Massachusetts Institute of Technology dan penulis The Smallest Lights in the Universe: A Memoir (Crown, 2020), berkata: Apakah ada buktinya?” , 31 Oktober. . 2023.

Nico Madhusudan, profesor astrofisika dan ilmu eksoplanet di Universitas Cambridge, memberikan tanggapan serupa: “Saya rasa kita tidak memiliki bukti jelas tentang kehidupan di luar bumi.”

Namun ada alasan kuat untuk tetap berharap bahwa bukti-bukti tersebut pada akhirnya akan muncul, meskipun bukti tersebut tidak disajikan secara pribadi oleh seorang aktivis lingkungan hidup.

“Ada bukti di sana-sini” dan “ada bukti kondisi yang layak huni,” kata Madhusudan kepada Live Science.

Dengan kata lain, terdapat tanda-tanda bahwa beberapa planet dan bulan mungkin memiliki kehidupan, namun kami belum menemukan bukti adanya kehidupan di sana. Galaksi kita sendiri mungkin memiliki ratusan juta planet yang dapat dihuni.

Para ilmuwan menilai sebuah planet mampu menampung kehidupan jika berada di zona layak huni, yaitu jarak dari bintang yang memungkinkan planet berbatu memiliki air cair di permukaannya, yang diperlukan untuk kehidupan di Bumi. Planet dan bulan yang berada di luar zona layak huni belum tentu tidak ramah terhadap kehidupan.

Misalnya, bulan Jupiter, Europa, tidak berada di zona layak huni di sekitar Matahari, namun di bawah cangkang esnya terdapat lautan air asin yang dapat menampung kehidupan.

Para peneliti mencari tanda-tanda kehidupan di dalam dan di luar tata surya kita yang dipimpin oleh Madhusudan penelitian yang diterbitkan pada Oktober 2023 di Astrophysical Journal, mendeteksi tanda-tanda matahari samudera di sebuah planet bernama K2-18 b, yang terletak lebih dari 100 tahun cahaya.

Data mereka juga menunjukkan “kemungkinan indikasi” adanya dimetil sulfida, bahan kimia yang sejauh ini hanya dihasilkan oleh kehidupan di Bumi.

“Ini sangat tentatif,” katanya. “Kami tidak tahu apakah itu ada atau tidak, tapi kami melihatnya sampai batas tertentu di data.” Tanda-tanda potensial kehidupan alien ini masih memerlukan studi lebih lanjut dan mungkin terbantahkan.

Meski begitu, Madhusudan mengatakan dia tidak akan terkejut jika kita menemukan bukti kehidupan mikroba di luar bumi dalam dekade mendatang. “Saya akan sangat terkejut jika tidak ada kehidupan di sana,” tambahnya.

Seager yakin kita hanya dapat memastikan keberadaan kehidupan alien melalui misi pengembalian sampel, yaitu mengumpulkan sampel dari planet atau bulan lain dan mengembalikannya ke Bumi untuk dipelajari, diukur di lokasi penelitian, atau teknologi “masa depan yang tinggi”, seperti tenaga surya. . Lensa gravitasi, teleskop, teori Instrumen yang menggunakan gravitasi Matahari untuk memperbesar cahaya dari planet jauh.

“Dengan semua alat yang kami miliki sekarang atau yang dapat kami bangun dengan uang yang cukup, ini hanyalah sebuah contoh profitabilitas, karena saya tidak melihat hal lain yang pasti,” kata Seager.

Seager adalah bagian dari studi tahun 2020 yang diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy yang melaporkan “keberadaan jelas” gas fosfin, kemungkinan tanda kehidupan di Venus.

Penelitian ini telah dibahas dalam komunitas ilmiah sejak saat itu.

Ingatlah bahwa ruang angkasa itu luas. Butuh lebih dari satu juta tahun bagi manusia untuk mengunjungi K2-18 b menggunakan penggerak roket konvensional. Bahkan mengirimkan wahana tercepat kita ke planet ekstrasurya terdekat yang diketahui, Proxima Centauri b, akan memakan waktu ribuan tahun.

Sebagai perbandingan, planet dan bulan di tata surya kita terletak dekat dengan kita, dan waktu transit pesawat ruang angkasa berkisar dari beberapa tahun hingga hanya beberapa bulan. membuka! Tumbuhan berbicara satu sama lain, seperti Sebelum kita melihatnya, ternyata tumbuhan dikelilingi oleh kabut halus senyawa udara yang mereka gunakan untuk berkomunikasi dan melindungi diri saya. Mereka berbicara kepada bisnis.cam.co.id pada 19 Januari 2024

Total
0
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Post
Oppenheimer Dan Succession Sukses Sabet Banyak Piala Di Golden Globes 2024 F2425db.jpg

Oppenheimer dan Succession Sukses Sabet Banyak Piala di Golden Globes 2024

Next Post
Berkarya Sebagai Solois Guntur Wibowo Rilis Ep Berisi 5 Lagu E67b0aa.jpg

Berkarya Sebagai Solois, Guntur Wibowo Rilis EP Berisi 5 Lagu

Related Posts